fbpx

Material Dan Komponen Penting Dalam Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL)

Komponen Pengolahan Air Limbah (IPAL) ~ (wastewater treatment plant, WWTP), adalah sebuah struktur yang dirancang untuk membuang limbah biologis dan kimiawi dari air sehingga memungkinkan air tersebut untuk digunakan pada aktivitas yang lain. Fungsi dari IPAL mencakup:

  • Pengolahan air limbah pertanian, untuk membuang kotoran hewan, residu pestisida, dan sebagainya dari lingkungan pertanian.
  • Pengolahan air limbah perkotaan, untuk membuang limbah manusia dan limbah rumah tangga lainnya.
  • Pengolahan air limbah industri, untuk mengolah limbah cair dari aktivitas manufaktur sebuah industri dan komersial, termasuk juga aktivitas pertambangan.

Meski demikian, dapat juga didesain sebuah fasilitas pengolahan tunggal yang mampu melakukan beragam fungsi. Beberapa metode seperti biodegradasi diketahui tidak mampu menangani air limbah secara efektif, terutama yang mengandung bahan kimia berbahaya. 

Sebelum mengenal lebih dalam mengenai Komponen Pengolahan Air Limbah IPAL. Alangkah lebih baik kalau kita mengetahui beberapa komponen utama yang biasa dapat kita jumpai dalam kebanyakan berbagai industri.

Komponen Pengolahan Air Limbah

Berikut Komponen Penting Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL)

  • Raw Water Pump
    Raw Water Pump adalah pompa air baku. Adapun jenis yang digunakan yakni jenis sentrifugal yang memiliki kapasitas maksimum yang diperlukan untuk unit pengolahan. Dimana minimal memiliki daya tarik dan daya dorong yang memadai tergantung pada sistem yang akan dibuat. Sementara air baku yang dipompa diperoleh dari bak akhir proses pengendapan  buangan limbah hasil industri pelapisan logam.
  • Dosing Pump
    Dosing Pump atau pompa dosing adalah peralatan yang berfungsi menginjeksi bahan kimia, baik Polimer atau PAC. Dimana laju air dan konsentrasi diatur sedemikian rupa guna mengatur dosis bahan kimia tersebut. Penginjeksian bahan kimia itu sendiri ditujukan sebagai oksidator atau katalisator proses sedimentasi.

 

  • Static Mixer
    Static Mixer atau pencampur statik merupakan peralatan yang dalam penggunaannya bahan-bahan kimia akan dicampur hingga homogen. Pencampuran dilakukan dengan menjaga kecepatan pengadukan guna menghindari flok menjadi pecah.
  • Bak Koagulasi-Flokulasi
    Merupakan unit yang memungkinkan terjadinya pemisahan padatan tersuspensi yang mengendap dan terkumpul sebagai flok. Sementara air dibiarkan mengalir overflow ke tahapan selanjutnya.
  • Pompa Filter
    Pompa filter cukup mirip seperti pompa air baku. Adapun pompa filter yang baik untuk IPAL  mesti bisa melewati saringan multimedia, saringan penukar ion, dan juga saringan karbon aktif.
  • Saringan Multimedia
    Dengan tekanan maksimum, kurang lebih sekitar 4 bar, air dari bak koagulasi-flokulasi akan dipompa memasuki saringan multimedia. Peralatan ini memiliki fungsi menyaring partikel kasar dari air olahan. Penyaring multimedia ini berbentuk silinder yang dibuat dari material fiberglass. Untuk memungkinkan proses pencucian balik bisa berlangsung secara sederhana, penyaring ini dilengkapi juga dengan keran multiport. Sehingga proses bisa dilakukan cukup dengan memutar kran sesuai petunjuk. Tinggi penyaring multimedia bisa mencapai 120 cm dengan diameter 30 cm. Pasir silika dan mangan zeolit menjadi media penyaring yang digunakan. Penyaring yang didesain khusus ini dapat digunakan untuk menyaring kadar besi, mangan, dan beberapa logam lain yang masih terlarut dalam air untuk diminimalisir sampai batas kandungan yang diizinkan untuk air minum.
  • Saringan Karbon Aktif
    Saringan karbon aktif memiliki fungsi utama menghilangkan warna, bau, kandungan logam berat, dan pengotor organik yang lain. Penyaring ini memiliki ukuran yang sama seperti perangkat penyaring yang lain. Dimana karbon aktif granular berukuran 1-2,5 mm atau resin sintetis menjadi media penyaring yang digunakan.
  • Saringan Penukar Ion
    Saringan penukar ion memungkinkan pertukaran kalsium dan magnesium dengan sodium terjadi dengan mekanisme melewatkan air sadah ke dalam unggun butiran. Adapun unggun butiran tersebut dibuat dari material yang memang mampu menukarkan ion. Awalnya, bahan penukar ion menggunakan bahan dari alam seperti greensand yang populer disebut zeolit. Bahan tersebut diproses terlebih dulu agar lebih efektif. Selain itu, digunakan pula zeolit sintetis dari condentation polymer dan sulphonated coals. Sekarang ini bahan-bahan tersebut telah diganti dengan resin penukar ion yang konon lebih efektif. Resin penukar ion itu sendiri dibuat dari partikel cross linked polystyrene yang dapat diregenerasi saat resin sudah jenuh. Adapun regenerasi dilakukan dengan melewatkan larutan garam dapur pekat ke unggun resin. Dimana dalam proses tersebut terjadi reaksi berlawanan yakni magnesium dan kalsium dilepas dari resin untuk diganti dengan sodium yang berasal dari larutan garam.
  • Sistem Jaringan Perpipaan
    Sistem jaringan perpipaan mempunyai 4 bagian. Keempat bagian itu diantaranya jaringan inlet, jaringan outlet, jaringan bahan kimia, dan jaringan pipa pembuangan air pencucian. Peralatan ini dilengkapi pula dengan kran-kran dari bahan plastik tahan karat yang disesuaikan dengan ukuran perpipaan. Sebagian besar diameter yang digunakan yaitu 1” sedangkan 2” untuk ukuran pembuangan dari bak koagulasi-flokulasi.
  • Tangki Bahan-Bahan Kimia
    Teknologi terakhir IPAL ini terdiri atas 2 buah tangki fiberglass. Kedua tangki memiliki volume 30 liter. Adapun bahan-bahan kimia yang digunakan tidak lain yaitu PAC dan ferrosulfat yang diketahui berfungsi sebagai oksidator.

Bagi bapak/ibu sobat INVIRO semua, yang sedang mencari/membutuhkan alat water treatment/filter penjernih air dan peralatan air minum dengan harga yang cukup murah dan kompetitif, silahkan menghubungi ke nomor telepon kontak layanan CS Kami Disini dan pastikan bapak/ibu semua dilayani oleh CS INVIRO secara professional. Ref

Tinggalkan komentar